Kutipan Favorit :
"Aku memperlakukan setiap menit yang kuhabiskan bersama keluarga dan teman-teman bagaikan waktu-waktu yang sangat berharga. Aku memperhatikan wajah dan suara mereka dengan cermat, supaya tidak melupakan semua itu. Aku tahu aku takkan pernah melihat mereka lagi dan hal itu membuat hatiku pedih, tapi hal ini memang harus terjadi. Tidak ada jalan kembali." -Darren Shan-

Cirque Du Freak-Buku pertama Darren Shan Saga oleh Darren Shan

Sunday, 31 August 2014

10 Buku Berkesan Yang Pernah Kubaca

Jadi begini, aku dapet challenge berantai. Dan mata rantai itu sampai ke aku setelah melewati mas Puji Pujiyanto. Challengenya adalah bikin daftar 10 buku yang membuat terkesima, marah-marah, merinding ngeri, terbahak gila serta bersemangat membahasnya lagi lagi lagi dan lagi di mana pun, termasuk di sini.

Gampang aja sih sebenarnya. Tinggal nulis 10 buku si om XD
Inilah sepuluh buku yang meninggalkan bekas mendalam di hati aku
note : nomor tidak menandakan urutan



 https://www.goodreads.com/book/show/2069180.Cirque_Du_Freak

1. Cirque Du Freak by Darren Shan. Anda belum mengenal Maryana kalau kita ngomongin buku kalau gak bisa nebak buku pertama apa yang bakal aku sebut X)) Buku ini adalah buku pertama yang bikin aku pengen baca lanjutannya. Maksudku, Darren Shan itu penulis pertama yang bikin aku ketagihan baca bukunya. Aku baca Cirque Du Freak itu beberapa tahun yang lalu. Sekitar 9 tahun yang lalu X)) Dikenalkan oleh seorang teman bernama Najmia Rahma Dia bilang bukunya bagus. Aku sih percaya aja soalnya dia termasuk pecinta buku. Dia rajin pinjem buku ke perpustakaan ampe dapat hadiah dari sekolah karena mendapatkan penghargaan sebagai pengunjung perpustakaan terajin. Dan bener kan? Cirque Du Freak itu buku bagus. Paragraf pertama dalam chapter 29 bikin berderai derai air mata. I can't stop crying along the chapter T_T


2. The Golden acorn by Catherine Cooper. Ceritanya, lumayanlah. Tapi yang bikin buku ini berkesan itu adalah cara dapetinnya. Banyak banyakan tweet XD *pecinta gratisan yang suka jadi kuter X)) Tapi yang lebih bikin berkesan lagi, buku ini bikin aku jadi first reader! Ada lima orang kalau gak salah yang kepilih. Aku dapt buku ini satu bulan sebelum bukunya beredar di toko buku. Gimana gak berkesan coba? Sekali-kalinya ini baca terjemahan sebelum bukunya masuk toko buku. Waktu itu dikasih waktu satu minggu buat baca dan disuruh bikin endorsment. Cuma, aku masih belum tahu nih, namaku ada apa enggak di buku itu *ngarep banget XD


3. Catching Fire by Suzanne Collins. Ini dapetinnya juga pake perjuangan. Ada peri baik hati yang bayarin setengah dari harga yang seharusnya aku bayar. Jadi itungannya kayak dapet diskon 50% dan aku beli boxset! Thanks a lot mbak Maya.... Sebenarnya setengah buku ini bikin aku bosan *derita kemakan spoiler tapi justru disitu kerennya, Meski bosan, aku gak berminat ninggalin buku ini. Yahada buku yang karena bosan, baru setengah, kutinggal dan sudah berbulan-bulan tidak kulanjutkan. Tapi Catching Fire ini bisa mempertahankan aku. Jadi inget deh. Pas filmnya muncul, aku kan niat nonton bareng temen kantor. Aku bilang sama dia tunggu aku selesai baca bukunya baru pergi nonton. Apes bangetlah ngejar filmnya. Jadi begini, aku punya 3 tiket gratis di XXI. Aku ke sana bareng temen. Tapi salah pilih tempat nonton jadi kejebak macet dan sampe sana filmnya udah nyaris setengah jalan Jadinya nonton film lain karena kalau nonton show berikutnya aku pasti digorok karena pulang malam. Kecuali waktu itu diantar Dear XD Pulang kerja jam setengah sepuluh tapi gegara Dear sampe rumah jam sebelas malem, mama biasa-biasa aja XD *jangan tanya siapa Dear Terus pas kapan gitu ya, iseng banget pengen nonton. Alasan punya tiket gratis sebiji lagi jadi nekat jalan-jalan sendiri (ini lebih karena gak diizinkan bukan gak berani). Aku kan niat ambil jadwal show kedua. Mulai sekitar jam setengah empat sore. Nah jam setengah dua itu udah sampe. Ngaso dulu lah di Gramed. Muter muter liat buku, terus makan ramen sebelum masuk ke bioskop. Sampe sana, ternyata Catching Fire cuma ada di show tiga. Mulai jam setengah tujuh malem. Batal nonton lah. Mau sampe rumah jam berapa coba. Kalau emang niat nonton show ketiga mah, udah nonton itu sama temenku. Terus pas ultah, aku ajak temen kantor buat nonton. Beda orang. Kubilang aku yang traktirlah. Pertama karena lagi ultah, kedua karena nonton bukan genre dia. Pas sampe bioskop, ternyata Catching Fire (beneran) udah gak tayang. Akhirnya aku nunggu donlotannya keluar. Bayangin coba. Tiga kali ke bioskop dan akhirnya aku donlot *sakit hati*


 4. Eclipse by Stephanie Meyer. Kalau aku disangka gak pernah baca romance (meski emang ini genre ketiga yang aku jauhi) anda salah. Meski fantasi, ini buku aku labelin romance. Beneran sering geleng kepala dah pengen nyerah pas baca. Sebenarnya gak tertarik baca buku ini. Terlebih pas Twilight nongol di bioskop dan temen-temen sekelas mendadak suka baca dan kebetulan di kelas ada dua orang yang bisa dipinjami buku dan kalau ditotal lengkap itu ada empat buku. Tapi dikala orang lain pada ngantri pinjem, aku justru ditawarin sama Lira Sukma Djuniar. Awalnya nolak. Tapi temenku bilang bagus. Dan aku dipaksa baca. I need two months! Biasanya buku yang ngebosenin kutinggal dulu diselang baca apa terus lanjut lagi. Buku ini mah enggak. Dua bulan itu bener-bener baca Eclipse doang -_-a Cukup Eclipse doang. Jangan ada yang paksa aku baca buku Twilight saga lagi!


5. Carrie by Stephen King. Woy om Darren, apa yang membuat engkau begitu suka dengan opa Stephen? Kalau bukan karena eventnya si Ipin Komansilan, ini buku bakal kubuang meski baru beberapa lembar aku baca. It's not my genre! Harusnya aku dikasih hadiah karena berhasil selesai baca Evennta selesai, langsung buku ini aku jadiin giveaway. Cuma sebulan buku itu di rumahku. Dan gegara buku ini aku jadi gak mau ngeliat wajah Chloƫ Grace Moretz. Di otak aku dia itu Carrie bukan aktris XD Maaf ya Chloƫ ......


6. Amelia by Tere Liye. Aku bukan penggemar Tere Liye. Baca buku Amelia pun karena dipinjami teman yang notabene fansnya om Tere Liye. Iseng tuker buku aja. Soalnya kita-kita ini termasuk orang yang khawatir kalau buku dipinjamipas dibalikin gak sesuai dengan kondisi pas dipinjamin. Amelia ini, keren deh. Ini yang nulis orang dewasa, tapi tokohnya anak-anak. Tapi buku ini tebel loh. Jauh lebih tebal dari standar buku anak menurutku. Tapi gaya berceritanya itu layaknya seorang anak. Kerasa banget kalau aku itu masuk ke dunia Amel yang masih SD. Endingnya bikin nangis. Dan hebatnya, aku kita om Tere Liye bakal ngasih ending *sensor* ternyata enggak. Om Tere Liye tampaknya sepikiran denganku. Kurang lebih aku nyebutnya gini "cuma di dongeng aja kisah seorang putri bertemu pangeran dan bisa bahagia selamanya". Aku justru gak suka dengan kisah seperti itu. Oke, aku memang baca fiksi. Tapi fiksi pun tetaplah nyata. Seperti apa penjelasannya, silahkan hubungi maryana lewat jalur pribadi


7. The Death Cure by James Dashner. Who wanna cy with me T_T Kalian kalian tahu kan hal kejam apa yang dilakukan om Dashner? Banyak yang ngelempar buku ini setelah tamat baca. Banyak yang bilang "gitu doang?". Tapi aku suka. Tindakan pembunuhan yang ekstrem ini adalah tindakan yang kubenarkan. Karena aku tahu, salah satu cara tercepat untuk membuat pembaca menangis adalah *sensor*. Ending buku ini mirip sama ending Mockingjay. Yahm aku bicara soal pembunuhan. Dan kuharap Allegiant tidak berakhir dengan hal yang sama. Kalau iya, bisa bisa aku berhenti baca buku trilogi dystopia. Dan ya meski akhirnya emang agak 'gitu doang', aku tetep suka buku ini. Gak bilang kecewa juga sama om Dashner. Ada dua cara untuk membuat pembaca ingat pada suatu karya. Apa itu? Hubungi via japri aja ya X))


8. Harry Potter and The Half Blood Prince. Ngerasa aneh kalau gak masukin buku tante Jo XD HP5 adalah buku Harry Potter pertama yang aku baca. Dikasih oleh kakak sepupu. Thanks a lot mbak Dian Ini awalnya ditunda banget bacanya. Bilang sama diri sendiri, tunggu sampe liburan sememster. Maksudkua biar sante bacanya. Sebelumnya cuma The Da Vinci Code dan Ayat Ayat Cinta lah buku tebal yang aku baca. Sebelumnya gak pernah baca buku bantal XD Tapi akhirnya nyerah juga. Sebelum liburan Idul Fitri usai, aku buka segel plastinya dan kubuka dengan membabi buta dan gak bisa berhenti baca saat waktu luang. Bahkan saat makan pun aku tetep baca dan rekorku terpecahkan! Baca 1200 halaman cuma empat hari!


 9. Hansel and Gretel by Grimm Bersaudara. Kisah anak klasik pertama yang aku baca. Ngerasa amazing pas baca dongeng-dongeng sederhana namun mendunia dalam versi aslinya. Sekarang lagi ngumpulin yang lain juga. Aku koleksi buku klasik terbitan Atria. Sekarang baru punya 8 delapan buku. Masih ditimbun sih. Tapi lumayan lah buat tabungan. Jadi ntar kalau punya anak, gak usah repot beli buku kalau dia mau belajar baca ‪#‎eh‬ *lirik Dear *yang dilirik gak pernah ngelirik


10. Sons of Destiny by Darren Shan. Ada yang nebak buku terakhir dan tebakannya benar? Singkat aja nih, ini buku paling mengoyak perasaan. Kalau kalian pikir buku horror itu cuma bisa menebarkan ketakutan, anda salah. Setiap kisah yang ditulis om Darren yang sudah kubaca (Saga of Darren Shan, Demonata, Koyasan) selalu ada bangain yang membuatku menangis. Dan Sons of Destiny ini yang paling sering bikin aku nangis Pertama kali baca, nangis lima kali. Pas baca random nangis lagi di beda bagian. Baca random, nangis lagi dibagian lain. Dan selalu begitu. Mungkin suatu hari nanti semua bagian buku ini bikin aku nangis. Yang belum baca, kusarankan jangan membaca buku pamungkas dari Darren Shan Saga. Banyak yang mendadak sebel sama om Darren karena ending buku ini. Emang sih endingnya bikin ngomong "What? Why did you write the ending like this?!" Tapi justru itu yang bikin aku makin suka sama om Darren. Ia selalu punya cara sendiri buat mengakhir setiap kisah yang ia tulis.

Oke, cukup sekian ceritaku. Kini kalian yang giliran bercerita. Dan orang apes (?) yang menjadi rantai lanjutan dari challenge ini adalah mas Jun @ Story Eater Tales, mbak Ren @ Ren's Little Corner, bu dokter Dewi @ Through Tinted Glass, mamanya Yofel mbak Astrid @ Books To Share dan yang suka bolak balik Indonesia-Australia Sabrina @ Notes of the Dreamer. Ayo para BBIers, ceritakan 10 buku yang berkesan di hidup kalian, yang bikin cinta, yang bikin benci, yang absurd, yang menye-menye, yang kipas kipas, apa aja deh pokoknya ninggalin kesan tersendiri. Dan jangan lupa ya dilanjut ke lima orang lain. Dan kita lihat buku apa yang paling banyak meninggalkan kesan

*lalu mendadak keingetan review FSoG mbak Ren XD

2 comments:

Sabrina said...

hihi... beneran ga ada yang sama ya bahan bacaan kita, ryana... Tapi aku penasaran sama si acorn hehee

Ren said...

Aku sih cuma kasih link buku yang berkesan positif aja Na. Soalnya yang negatif bisa bikin aku ngamuk2 :))

Post a Comment