Kutipan Favorit :
"Aku memperlakukan setiap menit yang kuhabiskan bersama keluarga dan teman-teman bagaikan waktu-waktu yang sangat berharga. Aku memperhatikan wajah dan suara mereka dengan cermat, supaya tidak melupakan semua itu. Aku tahu aku takkan pernah melihat mereka lagi dan hal itu membuat hatiku pedih, tapi hal ini memang harus terjadi. Tidak ada jalan kembali." -Darren Shan-

Cirque Du Freak-Buku pertama Darren Shan Saga oleh Darren Shan

Wednesday, 20 August 2014

Aku Dan Twiries

Akhirnya paket aku tiba :D



Lebih tepatnya paketnya di terima, heheheheheh. Itu jadi ceritanya, mas Dion @ Baca Biar Beken kirim paket, tapi gak bilang-bilang. Nah kayaknya pak satpam yang terima paket, jadi gak nelfon ke ruangan kalau ada paket. Aku baru nge cek pas mas Dion tanya apa paketku udah sampe. Saat itu juga langsung wasap teh Eva >.< Maaf mengganggu ya teh. Soalnya Twiries termasuk buku yang aku tunggu :))

*kalau ditunggu kenapa belinya telat, Mar? -_-



Jadi begini, penerbit Twiries ini, bagi-bagi silabus menulis gratis. Nah, aku ngerasa tanggung banget kalau bayar ongkir sekilo buat silabus, padahal sekilo bisa beberapa buku. Akhirnya aku pesen Twiries dan satu buku lagi berjudul Relic ke mas Dion . Biar sekalian dipaketin dan sekalian diskon (gede banget diskonnnya XD). Jadi baru tanggal 10 Juli aku dapet bukunya.

*Dasar pecinta gratisan dan diskonan -_-

Biar aja ah yang penting punya XD

*Terus kenapa postingan ini baru diposting bulan Agustus, Mar? -_-

Bawel -_-

Oh iya, sedikit cerita kenapa pengen baca Twiries. 

Bulan Januari, teh Atria @ Atria dan Buku ngadain interview sama teh Eva dan teh Evi. Nah, disitu sedikit lebih mengenal mereka. Disebut-sebut soal Twins Project. Itu yang bikin aku penasaran. Aku udah baca Love Puzzle-nya teh Eva dan Cine Us-nya teh Evi. Ceritanya, lumayan buat penyegaran. Soalnya saya kebanyakan dijejelin fantasi XD

Kenapa pengen baca buku duet mereka? :)) Dari dulu aku pengen punya buku duet. Bikin buku duet itu susah banget. Pertama kali nyoba, gagal sebelum nulis, yang kedua juga gitu. Nah yang ketiga ini mau dicoba. Kali aja berhasil :) Dan sampai saat ini, aku masih suka ngasih perhatian lebih buat buku duet. Meski beberapa bikin capek bacanya ._.a

Oh iya (lagi). Ada yang belum tahu teh Eva dan teh Evi? Mereka ini... Baca Twiries aja deh ya biar jelas. Soalnya kan aku tetep gak bisa bedain mana yang belo mana yang sipit #eh



Baca buku ini tuh ya bikin....

NYESEL! 

*capslock jebol*

Masalahnya nih ya, buku ini tuh kan udah aku tunggu. Aku kira ini novel. Karena ya aku kan sukanya baca novel. Tapi ternyata buku ini adalah Personal Literatul! Nyesel banget dah, kenapa coba buku ini gak tiba di tangan aku sebulan lebih cepat? T_T

*katanya lu nyesel, mar. Kok malah pengen dateng sebulan lebih cepat? -_-a

Buku ini bantu banget loh. Bantu membuat kita lebih mengenal teh Eva dan teh Evi. Lebih dari itu. Buku ini juga ngasih pencerahan buat para orang yang kepo termasuk aku XD Ada bagian Silly Question yang isinya pertanyaan sejuta umat pada si kembar. Dan sejujurnya saya nyaris mengajukan setiap pertanyaan itu ke para anak kembar. Siapa yang lahir duluan, siapa kakaknya, bedanya apa aja. Dan maafkan karena aku pernah membandingkan kalian wahai para twin.

Oh iya, aku pernah punya pengalaman horror soal anak kembar. Gak horror juga sih XD Tapi dulu kerasa banget horrornya. Jadi gini. Di sebelah utara kantor ada apotek. Suatu hari aku keluar dari gerbang sebelah utara. dan naik angkot dari depan apotek. Di depan apotek itu ada seorang tukang parkir yang mengenakan baju warna orange. Aku naik angkot dan angkotpun maju.

*yaiyalah, masa mundur -_-

Eh adalah angkot yang mundur. Yang nge-tem gitu suka banyak yang mundur meski hanya beberapa meter. Nah angkotkan maju nih. Tak jauh dari gerbang selatan kantor, ada komplek. Nah, lumayan tuh naik angkot apotek-komplek sekitar 50 meter (lebih kurangnya aku gak tahu ya, gak pernah ngukur). Di depan komplek ada tukang parkir yang sebelumnya kulihat depan apotek. Bayangin coba. Masa dia jalan lebih cepet dari aku yang naik angkot?

Besoknya curhat sama temen. Ternyata itu tukang parkir kembaran -_-a

Aku juga punya temen kembar. Tapi tinggi mereka jauh juga. Padahal waktu itu masih SMP. Sempet ngira mereka gak kembar. Lagipula minat mereka beda. Yang satu masuk Brigara (di sekolahku namanya Brigara bukan Paskibra) yang satu masuk PMR. Nah aku kenal si adik yang masuk PMR ini.

Kirain mereka doang yang beda minat. Ternyata teh Eva dan teh Evi juga beda minat (yah, meski emang sama-sama penulis. Itu mah gak bisa dipungkiri lagi). Buktinya jelas banget di depan aku. Meski sama-sama suka nulis, teh Eva dan teh Evi ini beda komunitas. Setidaknya sejauh yang aku tahu. Teh Eva aktif di Grup Cendol (CErita meNulis dan Diskusi OnLine). Dari Bancey (Bandung Cendoler's Euy!) aku bisa ketemu dengan teh Eva. Meski sekali =p. Teh Evi ini kulihat aktif di Blogger Bandung. Maaf ya teh, gak tahu pasti nama komunitasnya soalnya aku gak gabung :p Dan yang pasti ternyata teh Evi suka ketemu dengan salah seorang penulis yang fotonya aku pajang di blog ini :O Tapi ada satu hal yang tidak kupercaya dari mereka. Saat mereka memilih untuk masuk ke SMA yang berbeda.

*Gitu doang kaget ampe gak percaya, mar? -_-

Bagian yang paling bikin kaget adalah bagian di mana teh Eva dan teh Evi bercerita kalau mereka pernah bertukar sekolah.

Demi om Darren yang nama belakangnya lagi aku pake buat nama twitter aku, ini kejadian yang paling gak aku sangka. Kirain aku cuma ada di film doang ini anak kembar tuker posisi :O Bener kan? Pernah nonton kan anak kembar tuker posisi? Tapi bukan anak kembar yang tertukar. Haduh, itu kan resikonya gede banget :O

Gimana kalau ketahuan? Gimana kalau mendadak ada kuis? Gimana kalau mendadak ditembak sama cowok yang gak dikenal? Gimana kalau tiba-tiba ketimpuk bola basket?

*Apaan deh, Mar, ketimpuk bola basket? -_-

Tapi meski beda sekolah selepas lulus SMP, kayaknya teh Eva dan teh Evi ini emang udah sepaket ya? Selalu bersama, selalu berbagi rasa dan cerita, selalu menjadi tempat pulang. Selama membaca buku ini, aku selalu merasa kalau mereka berdua tidak pernah kesepian. Selalu memiliki satu sama lain. Sebuah jiwa dalam dua raga. Mereka selalu rindu akan rumah.

Dan bagian tentang rumah itulah yang menjadi bagian favoritku :3

"Rumah adalah hati. Tempat pulang adalah hati yang mencintai, hati yang penuh maaf dan hati yang penuh penerimaan." Twiries halaman 136.



Tanggung jawab ah teteh-teteh saya jadi tambah pengen punya kembaran!

Kenapa kalimatnya tambah pengen punya kembaran bukan cuma pengen punya kembaran? Karena aku punya kembaran. Temen kantor. Namanya Novyana. Namaku Maryana. novYANA-marYANA. Yeay! Kita emang kembar XD

Oh iya, teh Eva dan teh Evi ini bilang kalau boleh milih pengen tanggal lahirnya beda. Teh judulnya juga kembar teh, beda hari mah susah. Kecuali kasus aku sama Novy. Kita tanggal lahirnya beda sehari. Novy tanggal 26. Aku tanggal 25. Tapi itu lantas tidak menjadikan aku kakaknya. Kan kembar. Seperti kata Twin yang sedang aku bicarakan ini, nanya siapa yang kakak siapa yang adik itu sama kayak tanya ke anak kucing siapa kakaknya. Kalau kakak-adik kan judulnya bukan kembar.

Hebat ya aku kembaran sama Novy beda sehari. Oh iya, Novy itu seperti namanya, lahir bulan November. Tapi bukan berarti aku lahir Maret. Aku lahir bulan Desember. Yup. Beda sebulan. Dan Novy lahir tahun '93 sedangkan aku '92. Jadi kami anak kembar yang beda satu tahun kurang satu bulan lebih satu hari XD

Foto teh Eva dan teh Evi



Foto aku dan Novy. Inget ya, dilarang membandingkan anak kembar!



Bukan cuma si kembar yang punya baju samaan...



Eh gak jelas ya bajunya? XD

Kita juga punya barang kembaran meski cuma warna doang XD Yah, kuning dan pink beda dikit lah yang satu agak gelap yang satu lebih terang =p



Kembar itu identik sama barang saman kan? Yah, meski memang teh Eva dan teh Evi ini tampaknya kasus khusus karena justru mereka bukan punya barang samaan tapi satu barang dipake sama-sama. Heheh, peace teh, jangan ngambek ya, Maryana cinta damai :)

Kalau aku sama twin aku, begini kembarannya...

Pesen makanan samaan...



Pesen minuman samaan....



Pose di tempat yang sama pas lagi di Cafe Bali



Pose di tempat yang sama pas lagi makan di Taman Safari 



Pose di tempat yang sama pas lagi makan di luar acara kantor



Pose di tempat yang sama pas lagi liburan ke Parangtritis 



Pose di tempat yang sama pas lagi mampir ke Pasar Seni Gabusan 



Pose di tempat yang sama pas lagi di Candi Prambanan 



Pose di tempat yang sama pas lagi di Alun-alun Yogyakarta



Pose di tempat yang sama pas lagi di Stasiun Tugu



Gelap? Ya iyalah itu foto jam sebelas malem XD

Pose dengan kucing yang sama yang belum lama dilahirkan di rumah sakit X)) Asli lho ini induk kucing lahiran di rumah sakit. Mumpet di dalam kardus di ruang gas sentral XD Sebenarnya kucingnya ada lima. Tapi cuma satu yang bisa dipinjem dari induknya tanpa mengundang kemarahan XD



Happy Birthday :D



Eh tapi kita juga punya perbedaan kok. Beda pilihan pas nyoblos presiden. Hayoh tebak mana jari aku mana jari Novy :))



Di mana ada Novy, disitu ada aku X))



















Banyak foto ya? Hahah, anggap aja ini personal literatur punya aku #eh.

*gak banget deh, Mar -_-

Okeh okeh, balik lagi ke pertanyaan di atas. "Katanya lu nyesel, mar. Kok malah pengen dateng sebulan lebih cepat? -_-a". Soalnya aku bulan Juni lalu lagi on progress nulis cerita tentang anak kembar =p Kayaknya aku nyeplos banget ceritanya. Banyak fakta di buku ini, tentang anak kembar yang gak pernah aku tahu sebelumnya. Dan aku cuma percaya sama sinetron. 


*What the....? -_-a

Di buku ini diceritain, tentang pribadi anak kembar meski mirip tapi tak sama. Kebiasaan, cara mereka sekongkol (?), bagaimana mereka memilih jalan masing-masing, bagaimana mereka selalu bersama meski jarak memisahkan, pertanyaan yang bikin mereka bete, soal membanding-bandingkan yang seperti udah jadi nasib seumur hidup. Dan hal itu gak akan pernah kupelajari karena aku ini gak punya kembaran sungguhan. 

Meski banyak sukanya, tapi tampaknya ada dukanya juga. Terlebih saat yang satu punya pacar, tapi yang satu belum. *setelah membaca bagian ini, Maryana langsung di blacklist oleh si kembar*


http://bit.ly/GA2TwiRies



http://www.smartfren.com/ina/slide-detail/7201112013092452/


Oh iya, ini ada bonus (hah bonus?) dari aku. Sedikit cerita tentang cerita nyeplos soal anak kembar yang aku tulis bulan Juni lalu. Bagian ini sih sebenarnya gak nunjukin kalau mereka kembar XD *lalu lirik kanan kiri* Cerita ini jangan disebarin ya? Aku malu. Kalau ada kritik, silahkan sampaikan. Tapi jangan di kolom komentar. Mention aja ke @ryana_maryana, wall ke Maryana Ulfah As Roro, email ke notfar_fromheart@yahoo.co.id *sekalian promosi*. 


Salah satu aja tapi ya jangan semua. Ditunggu lho ya. Tapi jangan bilang siapa-siapa aku nge-share cerita di sini. Ini pemeran utamanya ceritanya kembar. Inget loh ya, aku nulis cerita ini sebelum baca Twiries yang beneran bikin nyesel kenapa gak beli sebulan lebih cepet. Nama mereka Fred (aku) dan Jason. Selamat membaca ^^


***


 Setiap hari menjelang tidur, aku hanya bisa memikirkan dua hal. Alexa dan sekolahku. Aku tidak fokus pada hal lain termasuk orangtuaku. Jasonlah yang selalu mengirim kabar kepada mereka, mengirim kado di hari ulangtahun, mengirim email untuk menceritakan kejadian di sekolah, juga menelfon bila mom atau dad rindu pada suara kami.
Aku tidak pernah menjawab telfon mereka. Aku selalu ada dalam keadaan membaca saat mereka menelfon. Aku selalu menggeleng saat Jason menyerahkan handphonenya padaku. Mom sedikit kesal karena aku tidak pernah menyalakan handphoneku sehingga aku tidak bisa bicara langsung dengannya.
Bukan hanya kebiasaanku yang berubah. Penampilanku juga. Kini aku bukan Fred yang dulu. Sekarang nyaris semua orang tidak bisa membedakan kami kalau kami menggunakan pakaian yang sama persis.
Rambutku kini pendek. Sependek rambut Jason. Kalau masuk ke kelas, aku berseragam dengan rapi. Dasi yang pas di kerah kemeja, jas yang selalu dikancingkan, kini bahkan aku selalu menyemir sepatuku agar selalu terlihat mengkilap.
Kalau tidak di kelas, aku selalu berpakaian seperti biasa. Kaos berlengan pendek dan celana jeans juga sepatu kets. Kalau soal pakaian sehari-hari, penampilanku memang selalu satu selera dengan Jason.
Hanya satu hal yang bisa membuatku bisa dibedakan dengan jelas oleh semua orang. Aku selalu menggunakan syal. Syal biru yang Alexa tinggalkan untukku. Aku menggunakannya ke manapun aku pergi. Aku tidak peduli pada guru yang menegurku karena aku menggunakan syal yang menutup dasi yang aku gunakan. Tapi aku hanya bilang maaf dan menunjukkan kalau aku menggunakan dasi yang rapi.
Aku membawa syal itu ke mana-mana. Aku tidak pernah mencucinya karena takut syal itu akan rusak dan bau tubuh Alexa akan menghilang. Meski yang terjadi adalah aku tidak mau menerima kenyataan kalau bau tubuh Alexa tidak pernah menempel di sana.

82 comments:

Nupvh said...

yeah you've got 1.. now you must search the 6 people again to find your twins xixixi XD

Orinthia Lee said...

Aku juga pengen punya kembaran xD

lalaendut said...

Aku juga pengen punya kembaran, balada si anak tunggal

gentur said...

pas lebaran kemaren anaknya temenku yg belum ada satu taun salah ngenalin kembaran temenku sebagai bapaknya :D

launarissadia said...

Dari dulu pengin banget kalau nanti udah nikah, pengin punya anak kembar. Ah, moga-moga nanti kesampaian. xD

Yovano N. said...

Sejak dulu aku suka ngeliatin anak kembar. Unik aja gituh.
Saking sukanya sama anak kembar, aku berharap suatu saat punya anak kembar. Hehe.
Ada acara TV Korea, judulnya The Return of Superman (atau dikenal juga dengan judul Superman is Back). Aku suka nonton acara itu karena ada anak kembarnya. Malah ada yang kembar 3! :D

Relanto M. said...

ceritanya menarik.....

Sabrina said...

Wah, kembaran... Aku selalu pengen pny kembaran,kayaknya asik gt bisa berbagi segala hal dgn satu org :)

irnari said...

Anak kembar memang selalu jadi hal yang menarik buat dibahas. Aku pun suka bertanya-tanya, salah satunya ya.. gimana sih rasanya punya kembaran? Baca buku ini kayaknya bisa ngebantu menjawab Hal-hal yang kepengen aku tau tentang anak kembar.

Jadi kepengen punya kembaran.hha ya nggak mungkin juga. Semoga bisa punya anak kembar deh kalo gitu :D

catatan luckty said...

Aku juga suka banget cerita Teh Eva ama Teh Evi, mereka unyu banget! :D

bzee said...

Waa, soal bertukar sekolah, jd inget kartun zaman dulu yg judulnya Magic Girls. Mereka kembar yg beda minat, yg 1 rambut panjang 1 pendek. Suatu hari ada ujian yg ga sesuai minatnya akhirnya mereka tukar kelas, smp si rambut panjang mendekin rambutnya. Seru ya, bikin deg2an abis. Di bukunya diceritain ga detail pas mereka bertukar sekolah itu?

atria sartika said...

Cie..yang punya kembaran beda emak-babeh :P

Denny Ardhianto said...

Pengen duh punya kembaran. Biar orang pada bingung yang Denny yang mana. Kalo kembaran mesti bakal ribet ya kayaknya. Cek cok mulu mungkin. Kalo udah dewasa pastinya udah ga cekcok lagi dong. Pernah ga mba Mar cek cok sama kembarannya tuh?

hadiyah marowati said...

Cerita yang menarik. Kayaknya seru tuh kalau punya kembaran. Biarpun bukan saudara kandung bakalan asyik kalau punya sahabat yang bisa diajak kompakan. ^_^

Dyah Agustine said...

Dulu waktu belum punya anak, sempat ingin punya anak kembar... kayaknya lucu gitu ya... tapi setelah punya anak, jadi ngga ingin lagi punya anak kembar, soalnya ngeluarin satu aja udah setengah mati, apalagi ngeluarin dua... Salut deh sama semua ibu yang melahirkan anak kembar (apalagi yang kembarnya lebih dari dua)...

Alfian Daniear said...

Uwow! Itu MarYANA sana NovYana mirip banget. Gimana sih tips-nya biar mirip gitu? :v

Rosa Al-Rosyid said...

huaaaa.... pengen punya kembaran deeehhh....
semoga nanti punya anak kembar. Aamiin ;)

Insan Gumelar Ciptaning Gusti said...

Ngomongin soal kembar, jadi inget kalo baru aja selesai nulis novel tentang anak kembar. Kakaknya laki-laki, adiknya perempuan. Mereka kembar tapi enggak identik.. Dan sekarang naskahnya lagi berlomba, menunjukkan penampilan terbaik di meja salah satu staf penerbit..(Sekalian minta doa bagi yang baca, biar lolos seleksi.. amin.. makasih :))

Shandy Yeo said...

Wuih.. ini berfoto-ria :'D

Tezar said...

kembaranku itu Harry Potter, hahahha :)

Ren said...

Maaf ya Naa, baru bisa komen.
Kemaren awal puasa aku ketemu ma Eva dan Evi, haha. Sayang, waktu itu duduknya ga sebelahan, padahal asli pengen ngobrol bareng :)
Tentang kembaran, adikku bakalan lahiran dan calon bayinya kembar. Doakan yaaa :D

Ryana Maryana said...

I found two. You and Selena Gomez (?) XD

Ryana Maryana said...

Yuk cari sama-sama ^^

Ryana Maryana said...

Yah, cari adik atau kakak dulu kalau begitu. Soalnya cari kembaran itu susah >.<

Ryana Maryana said...

Eh? XD
Itu anaknya bisa bedain bapaknya yang mana kan?

Ryana Maryana said...

amin amin...
Ntar kalau nikah, undangannya jangan lupa ya mbak una :3

Ryana Maryana said...

Kalau kembar tiga, aku selalu bayangin pas hamil perut ibunya segede apa :O

Ryana Maryana said...

terima kasih ^^

Ryana Maryana said...

Hati hati lho kalau satu jomblo satu punya pacar #eh
*kabur*

Ryana Maryana said...

Ayo baca bukunya ^^

Ryana Maryana said...

Betul ^^

Ryana Maryana said...

Buset, ampe potong rambut? :O
Gak detail sih, tapi cukup bikin tegang X))

Muhammad Edwin said...

Pengen juga nyobain jadi anak kembar. Kayanya seru selalu ada temen.. Temen buat berantem. hehe :D

Ryana Maryana said...

bae ajah ah, yang penting kembar XD

Ryana Maryana said...

sering XD

Ryana Maryana said...

Itu dia. Yah, meski sebenarnya aku dan kembaranku punya banyak sekali perbedaan :)

Ryana Maryana said...

Tapi entar kalau dede bayi udah gede, bakal pengen tambah lagi X))

Iya betul. Ibu itu hebat, apalagi ibu dari anak kembar :D

Ryana Maryana said...

Namanya juga kembar :))

Ryana Maryana said...

amin :D

Ryana Maryana said...

Good luck Insan :)

Ryana Maryana said...

kali-kali pamer Shan X))

Ryana Maryana said...

percaya mas Tez, percaya X))

Ryana Maryana said...

Yang ada acara itu ya? Perasaan mbak Ren bilang deh ke aku pas lagi di sana. Padahal ngobrol bareng aja. Datengin kek begimana kek. Jadi kan aku bisa tanya mbak Ren apa perbedaan mereka XD

Semoga persalinannya lancar. Semoga ibu dan dede dede bayi selamat dan sehat...

Semoga mbak Ren juga lekas punya bayi :)

Ryana Maryana said...

betul betul betul *ala upin ipin*

Nyi PeDe said...

xixixi asik ya punya kembaran
tapi kembaran tmen ada sih beda tipis, aku putihdia item sama2 kurusnya hahah

Ryana Maryana said...

yang penting kembar :)

F Juni Ismarianto said...

Aku juga... dari dulu juga pengeeen sekali punya kembaran. Supaya kesepian yang sering kurasakan tak pernah menggelayutiku #tsah

Ryana Maryana said...

tenang mas Jun. I'm glad to be your twin #eh

Om Ifenk said...

tapi seru juga punya kembaran
giliran kita mau dapet bonus dari bos kita sendiri yang datengin tuh bos
tapi kalau pas mau dimarahin bos suruh aja kembaran kita yang ngadepin tuh bos...hha

Ryana Maryana said...

Wkwkwkwkwkwkwk, ide bagus! XD

Evi Sri Rezeki said...

Terima kasih sudah berpartisipasi dalam "Sharing Moment with TwiRies" ^_^

Alvian Hanandi said...

TWIN? aku ngga punya kembaran,,tapi percaya kalo aku punya kembaran tujuh, sayangnya belum ketemu hihihi dan baca blog ini seru jalan-jalannya, sama anak kucing yang induknya gaya bener, lahiran dirumah sakit hahaha :D

Abduraafi Andrian said...

kembaranku banyak sih teh, kebanyakan aktor hollywood juga. ga usah lah diberi tahu di sini, nanti menimbulkan pitnah. mending teteh japri aku aja. XD

kenalin dong teh sama kembarannya, namanya Maryani? XD

Langit Amaravati said...

Honestly, sampai hari ini aku belum bisa membedakan yang mana Evi dan mana Eva kalau ketemuannya sendiri-sendiri. Aku udah baca buku ini dan iya, emang lucu. Tamat dilahap dalam tempo sesingkat-singkatnya karena cerita di dalamnya ringan dan sesekali bikin ngakak.

Eniwei, tolong jangan bilang siapa-siapa kalau aku dan Agnes Mo adalah kembar yang tertukar. *ditabok* :v

Rifda Jilan Sy. said...

Haduh, kok aku ngakak-ngakak ya baca tulisan ini X"D

Jadi kepengen baca buku itu, soalnya suka penasaran juga tanya ini-itu ke anak kembar.. pengen punya sodara atau anak kembar, dll ^^

Dyaln R.K.M said...

siip :)

Nur Aulia Afina said...

maaf baru bisa komen, kak...
waktu kecil aku kepengen punya sodara kembar, kalo bisa sih perempuan... soalnya punya kakak laki-laki tuh selalu diajak buat main game yang cowok banget, dan baca komik cowok. gak punya temen buat main barbie... X'D

asih said...

Kembaranku sakura kinomoto wkkkkk :D

Fury said...

Wihhh fotonya bnyak.. :D
Aku juga pngen punya kembaraaaann haha..

Alvina Vanila said...

aku ... ngga mau punya kembaran deh. nanti penduduk bumi makin banyak (oposeh)

tapi seru ngeliat mereka yang kembar, kemarin ada kakak tingkatku yg baru ngelahirin tiga kembar putri, wah ngga kebayang pontang pantingnya ngurus mereka. hehehe

Izozkiak Izoztu said...

wiiihh anak kembar yah, asik juga tuh. Sejak dulu kalo ngeliat anak kembar pinginnya nyubitin terus. Lucu sih, apalagi yg amat-sangat-identik. Sifat, hobi, bahkan selera menjahili orang lain pun sama!

Tapi, mending sih kalo kembarnya 2 atau 3 saja. Coba kalo seperti rekor ibu India yang melahirkan "Tim Kesebelasan" dalam waktu sehari saja (kalo ga salah tau 2012), perut si ibunya sewaktu mengandung... WOW sekali! 0_0"

Ryana Maryana said...

Terima kasih juga untuk eventnya, teh :)

Ryana Maryana said...

Nanti juga nemu :)
Itu ruangan gas medis deket Pujasera kantor. Jadi suka ada kucing. Dan entah gimana deh lahiran di situ XD

Ryana Maryana said...

Dibilangin namanya Novyana -_-a

Ryana Maryana said...

Aku belum pernah ketemu teh Evi. Tapi yakin deh kalau ketemu sendiri sendiri juga gak bakal bisa bedain XD

Percaya teh, percaya XD

Ryana Maryana said...

Ayo ke toko buku cari buku Twiries :)

Ryana Maryana said...

Thanks Dylan :)

Btw, itu kenapa jadi Dyaln? Sejak kapan kamu ganti nama? Atau kembaran kamu yang komen? Sejak kapan kamu punya kembaran?

Ryana Maryana said...

aku justru pengen punya kakak laki-laki XD

Ryana Maryana said...

Apa? :O

Ryana Maryana said...

Ayo cari kembaran :)

Earvin Jeremy said...

Enak sih ada kembaran, aplg klo sama persis :3 bisa kusurh nyomblangin aku sama cewe :v :v atau tukeran pacar *lohh*

tpi engga aahh, Ipin cuma satu, one and only, ekslusif aku aj :v :v

Ryana Maryana said...

Nah itu dia, jadi ibu anak kembar itu perjuangannya berlipat ganda!

Ryana Maryana said...

Sebelas? :O

Ryana Maryana said...

Iya my ex #eh XD

Anindita Cahya said...

Cieee yang punya kembaran. Eh, aku juga punya kembaran sewaktu kelas 8, kalo dipanggil "Nin," ada 3 orang yang nengok xD

andromeda hasibuan said...

Maryana punya kembaran juga? :O

An

Nadia said...

aku ada sejarah kembar di keluarga...
kakekku tuh punya sodara dari mulai kembar cewek, kembar cowok, kembar cewek-cowok tp semuanya meninggal di usia belasan. fakta ini yang menyemangati tanteku untuk puya anak kembar juga, tapi sampe anak ke 6 lahir, ga ada yang kembar (mungkin belum rejeki)...
do'ain aja ya kalo aku nikah nanti anakku kembar :D Amiiinnn...

astrid said...

Lho beneran mirip ry kamu sama "kembaranmu" ;p katanya kembar itu suka melewati satu/dua generasi. jadi kalo papanya kembar, kemungkinan nanti yang dapet kembar adalah cucunya. hihihi...

Ryana Maryana said...

tapi ini beda keluarga XD

Ryana Maryana said...

buset XD susah dong ya kalau mau manggil XD

Ryana Maryana said...

punya dong :3

Ryana Maryana said...

amin amin :D

Post a Comment