"Aku memperlakukan setiap menit yang kuhabiskan bersama keluarga dan teman-teman bagaikan waktu-waktu yang sangat berharga. Aku memperhatikan wajah dan suara mereka dengan cermat, supaya tidak melupakan semua itu. Aku tahu aku takkan pernah melihat mereka lagi dan hal itu membuat hatiku pedih, tapi hal ini memang harus terjadi. Tidak ada jalan kembali." -Darren Shan-

Cirque Du Freak-Buku pertama Darren Shan Saga oleh Darren Shan

Tuesday, 6 August 2013

Review : Harry Potter and the Deathly Hallow by J. K. Rowling

Penulis : J. K. Rowling
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tebal : 1.008 Halaman
Tahun Terbit : Januari 2008
Genre : Fantasi
Status : Pinjam dan Pinjam lagi :p

Kami mempersembahkan Harry Potter-7
Episode terakhir
Dalam epik Harry Potter
Footnote

Dear Harry

Perang yang sesungguhnya telah di mulai.

Kau bahkan rela meninggalkan Hogwarts dan memulai perjalanan dengan tujuan yang tidak jelas.

Sebelum kau memulai perjalanannmu, kematian telah terjadi. Saat para anggota Orde berusaha menyelamatkanmu. Tujuh Harry Potter meluncur ke tujuan yang berbeda. Seorang pejuang jatuh. Dan mereka berhasil menemukanmu. Lalu kau kembali berhadapan dengan Kau-Tahu-Siapa.

Setelah mendapatkan tempat yang nyaman di The Burrow, kalian di sergap pelahap maut di acara pernikahan Bill dan Fleur.

Setelah mendapatkan makanan yang enak dari Kreacher, kalian terpaksa pindah karena pelahap maut yang ikut ber-apparate.

Dan kalian tidak pernah lagi tetap di tempat yang sama dalam waktu yang lama.

Hingga kau, Harry, juga Hermione, mengalami banyak hal yang memusingkan. Apalagi setelah Ron pergi.

Kau memutuskan untuk ke tempat kelahiranmu. Menatap rumahmu yang sudah rusak. Menatap makam orangtuamu. Dan bertemu dengan Nagini. Andai saja saat itu kalian punya Pedang Gryffindor.

Lalu secara ajaib, Ron bisa menemukan kalian. Dia kembali dan Horcurx dihancurkan. 

"Semua sah dalam cinta dan perang, dan ini separo cinta separo perang."

Apa itu berarti saat Hermione memukuli Ron dan berniat perang, itu karena Hermione mencintai Ron? Ah, kita semua tahu kalau Hermione tidak ingin Ron pergi. Apalagi setelah Ron memberikan perhatian ekstra padanya.

Tapi masih ada Horcrux lain yang entah ada di mana. Dan tentu sulit menemukan mereka mengingat Kau-Yang-Tidak-Diinginkan-Nomer-Satu.

Tapi petualangan itu, masih jauh lebih mengerikan perang yang terjadi di Howarts. Korban berjatuhan dengan mudah. Pembatas antara hidup dan mati mungkin hanya setipis kertas. Sepersekian detik lengah bisa berati kalah.

Dan kematian itu, Harry, tak bisakah kau menghidupkan mereka lagi? Dumbledore misalnya. Kalimatnya masih terngiang di kepalaku. 

"Selama sedetik, kubayangkan bahwa aku akan segera melihat Ariana, dan ibuku, dan ayahku, dan akan kuberitahu mereka betapa sangat, sangat menyesalnya aku..."

Kurasa kau akan ingat pesannya juga.
 
"Jangan berbelas kasihan kepada yang sudah mati, Harry. Kasihanlah kepada yang masih hidup, dan terutama sekali, kepada mereka yang hidup tanpa cinta."

 Perjalananmu selama tujuh tahun ini benar-benar menakjubkan sekaligus mematikan. Terima kasih telah menemaniku dengan kisah perjuanganmu.

Kuharap kita bisa bertemu di lain waktu.


Salam sayang,
rmaryana,
yang jika disuruh memilih, lebih memilih memilih menjadi seorang darah murni,
tapi percayalah,
aku seperti Sirius,
hanya karena aku berdarah murni,  
bukan berarti aku berhak merendahkan yang lain...

 
My Story

Pertama kali baca itu di tahun terakhir aku di Hogwarts, maksudku di SMF. Pinjam dari seorang teman yang seangkatan tapi beda kelas. Tapi bacanya harus hati-hati karena kondisi bukunya sudah mulai mengenaskan. Punggung bukunya itu lho. Mengalami hal-hal yang biasa terjadi pada buku-buku bantal.


Dulu pinjem bertiga. Aku, Dian dan Lira dan pinjam dari orang yang namanya juga Dian. Sebelumnya kami pinjam buku ke-enam dari Dian dengan buku ke-lima milikku sebagai jaminan. Tapi buku terakhir gak pake jaminan. Cuma ya kentara kalau bukunya rada sesuatu.

Setelah pinjam bertiga, kami ke tempat fotocopy dan penjilidan buat merekatkan kembali punggung buku yang sudah hampir berpisah dengan sampulnya.

Dan yang benerin itu gak punya perasaan. Sampul buku ditarik tanpa emosi. Seakan dia nyabut dua lembar kertas dari bagian tengah buku tulis. Tapi akhirnya rapet lagi dan bianya ngelemnya cuma seribu rupiah. Padahal ongkosnya aja sampe lima rebu XD

Kali ke dua pinjem ke temen kerja yang—ternyata—sama-sama suka sama Harry. Tapi kondisi bukunya gak jauh beda. Makin banyak aku baca, rasanya bukunya makin rusak. Padahal sudut yang dibentuk kalau baca itu gak sampe 45 derajat.


Pin

Penutup yang luar biasa. Saat membaca, setengah hati ini berharap bahwa cerita tidak akan pernah selesai. Makin ke sini makin males baca. Aku tak ingin berpisah dengan Harry.

Buku ini gak bikin aku nangis. Lebih karena aku nahan tangis. Kebanyakan baca di angkot atau di tempat kerja. Karena kalau di rumah aku cuma bisa curi-curi waktu saat mau tidur. Dan, aku udah sering nangis di tempat kerja gara-gara nonton film ke tujuh dan kedelapan. Dikira strees karena nangis sendiri di depan komputer.

Tapi kali pertama baca, sempet nangis lah. Apalagi tante Jo dengan kejamnya membunuh karakter yang gak pernah kita sangka bakal mati.

Dan ceritanya juga gak di sangka. Meski di akhir aku bilang kok banyak banget kebetulannya. Seakan Harry memang sudah ditakdirkan untuk mengalahkan Pangeran Kegelapan. Tapi, isi ramalan kan memang kayak gitu. Jadi aku gak protes :p

Amazing......

Semua pecinta Harry Potter akan tetap mencintai Harry Potter. Seperti Snape yang mencintai Lily.

"Setelah sekian lama ini?" | "Selalu."


Postcard

 


No comments:

Post a Comment